Monday, October 12, 2015

Baluran National Park


JANGAN PULANG KEMALAMAN 


Hampir saja terlupa destinasi terakhir kami, tadaaa "TN Baluran" atau bahasa kerennya "Baluran National Park" . Sebenernya ini uda masuk Situbondo. Jujur kalo lagi cerita kaya gini, susah banget ngebedain mana yang "Baluran" mana yang " Alas Purwo" huft. Sukak jengkel hehehe... kok gitu? soalnya menurut saya akses kesini sama akses kesana tu bisa dibilang sebelas duabelas jalannya hampir2 mirip gitu dengan kerusakan yang hampir mirip juga, bisa gitu yaa? hahaha.

H-4 !! Nulisnya sambil deg2an ini.. mau wisuda, rasanya campur aduk ya seneng ya sedih.... tau kok, tiap pertemuan pasti ada perpisahan. huhu...uda ah lanjut ke baluran aja yaa... yang ada sedih nanti kalo saya bahas perpisahan hahaha...

Jam menunjukkan pukul 2 siang , akhirnya selesai free dive, diving dan menyelam lebih dalam bersama Banda Neira, kami putuskan ke Baluran. Jadi sebenernya Baluran bukan tujuan utama kami. Kalo nyandak mampir, kalo gak nyandak ya pulang. Simpel aja sih. Eh ternyata nyandak (baca : sempet nya orang jawa). Perjalanan ke Baluran gak semudah yang dibayangkan, apalagi kami naik motor.. Jalannya hampir kaya Alas Purwo seperti yang saya bilang tadi, kanan kiri hutan, bedanya di TN alas Purwo gak ada Sumur Misterius.  Jam 3, setengah 4 akhirnya kami sampai. 

WAHH (baca : Takjub) !! Itulah kata pertama yang saya ucapkan sesampainya di Baluran, kita disambut ribuan monyet kala itu.. EKSOTIS dan AFRICANO banget, ditambah pohon tunggal ditengah lapangan. Sampe sana niatnya mau lari kenceng ke tengah pohon nyamperin GEORGE AND THE GANGS , apa daya tanah lengket warbiaysak, alhasil jalan super slow..gak lucuk kan kalo kepeleset. Jadi kami kesana pas musim hujan, masi hijau, yah ndak jadi kelekaran :(. Gaes...kalo kalian mau kemari mending nunggu musim kemarau aja,,selain lebih indah kaya lagunya adera, sandal jepitan juga aman. 

Wednesday, August 12, 2015

PULAU MENJANGAN

 Wohoo..jadi destinasi terakhir kami adalah pulau menjangan, setalah 4 hari menjelajah negeri banyuwangi. Enaaaaaaaa.... tsahhh pokonya disini enak bgt !! gamau pulang rasanya.. leha2, liat laut, liat ikan, tanning. Jadi untuk pertama kalinya saya "snorkeling" ya disini inii !! Jadi kami ngetrip cuma berempat, saya cewe sendiri...untungnya mereka betah2 aja dengerin celotehan saya hehehe. Soalnya temen2 saya yg cewe pada gabisa..yasud..daripada gak jadi berangkat toh hehe. mau berangkat kesini aja saya main koin dulu hehe. Nahh waktu disini..kami ketambahan satu kandidat lagi, mbak dita namanya, temen backpackerannya si robek  alias haikal. akhirnyaaa setelah 4hari merantau bareng 3 orang ini dapet temen ngobrol cewekk senengnyaaa...

IM NOTHING WITHOUT GOD

HEYHOO sebelum kita ke Pulau Menjangan, ada baiknya saya berbagi kabar gembira untuk kita semua, kulit manggis kini ada ekstraknya !!.  

"IM NOTHING WITHOUT GOD"
Itulah yang saya rasakan pada hari Selasa, 28 Juli 2015, saya lulus broo hehe.Setelah 4 tahun saya menuntut ilmu di negeri orang hehe .(HOAK, adanya 4 tahun itu main terus deng hehe). Bisa dibilang saya bukan mahasiswi yg eksis dikampus, bahkan jauh dari kata "pintar" sebut saja mahasiswa kupu-kupu. Saya lebih memilih bermain daripada ikut organisasi hehe..(ngurus dirisendiri aja belum becus, suru urusin masalah orang hehe). kalau ini mungkin jangan ditiru eah adiks adiks... kalau bisa imbang mungkin lebih baik. 
Denger kata UTS, UAS, mungkin hal menyeramkan,

Friday, May 15, 2015

IJEN CRATER


Kawah Ijen , bagi saya naik kawah ijen gak ada bedanya sama naik gunung. Walaupun tementemen saya bilang Ijen bukan gunung, saya tetep kekeuh kalo Ijen tuh gunung. Gimana enggak, tinggi kawah ijen 2368 mpdl, yah setara dengan gunung2 kecil di Indonesia lah ya hehe.,Merapi aja 2930 mdpl, sebelas duabelas dong hahaha (selisih 500 meter doang eym).
Makanya first time ke Ijen saya bangga banget (berasa naik gunung beneran). Pokoknya rekor bgt buat saya :))). Kapan kita ke kawah ijen ? Nahhh ini nih pertanyaan yang perlu banget saya jawab dan jabarkan sis-bro-gan. Kita ke ijen pukul 11 malam, dimana pukul 8 malam kita baru sampai penginapan. Singkatnya kita ke Ijen tanpa jeda !! Gadak istirahat alias non stop alias di forsir. 
Alhasil saya mengguk (keadaan dimana udara diatas begitu dingin, dada terasa sesak dan kemudian menimbulkan batuk yang tidak berdahak ). Sepanjang perjalanan saya selalu merepotkan teman saya.  Hhehe..mungkin faktor terlalu lelah karena belum istirahat juga seharian, jadi dengan langkah gontai saya terperosok kedalam lubang...lalu temen saya menolong saya (dibaca : dengan pamrih) berharap dikasi uang huft. Akhirnya saya berhasil juga dikeluarkan dari lobang mencekam... Sebenernya bukan lobang deng, lebih tepatnya saluran air, untung nya pas kering... coba kalau ada airnya. Gatau lah gimana nasib saya . Haha sempet nangis juga pas jatuh... nangisnya bukan karna sedih. Tapi karna SHOCK (mata ngantuk,  tiba2 terperosok dalam lubang), lelah, dingin, batuk, sesak...dan perjalanan masi panjang :(. Setelah keluar dari lobang, temen saya menghibur saya dengan jajanan pasar yang dia bawa. Akhirnyaaa saya powerfull lagi, dan semangaat meneruskan perjalanan panjang selanjutnya Nyiahaha.
Finally kita semua sampai kawah ijen tepat pukul 4 pagi.

Friday, April 3, 2015

LAWU EXPEDITION

Selamat Jumat Agung ya bagi yg merayakan ! Apa sih Jumat Agung ? Jumat Agung bagi kami umat nasrani adalah Hari peringatan di mana Tuhan Yesus mati dan disalibkan di bukit Golgota :)). Terus Paskah ?  Paskah nya hari Minggu. Jadi pada hari yang ke 3 Tuhan Yesus bangkit. Paskah adalah Hari Kemenangan bagi kami. Jadi setelah kematian Tuhan Tuhan Yesus di kayu salib (demi menebus dosa umat manusia), dia bangkit ! Nah kebangkitan itulah yang membuat kami terselamatkan dan beroleh hidup baru yang kekal yihaa.. Thankyou Lord !

Okee yuk mari ke lawu


Lama gak ngeblog maklum, lagi gak sinkron antara hati dan pikiran hehe. Pendaki amatir seperti saya naik gunung diatas 3000mpdl  ? saya pun masi gak percaya. Pertamanya saya diajak temen saya naik Lawu , bareng temen2 dari ARGO EXPEDITION. Tadinya saya gak mau, tau sendiri saya orang nya gak suka jalan kaki berlama - lama, gampang capek, hobi mengguk, fobia tinggi, dan yang paling penting saya gak suka di tinggal !. Ya itu alasan saya gak suka naik gunung dan memilih ber leha - leha di pantai hehe. Ditambah saya pertama kali naik gunung, itupun gunung purba dengan ketinggian 700mdpl (itupun bagi saya susah sekali sampe kepuncak). Makanya dibilang anak2 saya pendaki didikan nglanggeran. Yang pada naik gunung ini sebagian besar, bahkan semuanya ding  adalah anak gunung, yang uda kemanamana dan naik gunung uda jadi passion mereka (daku mah apa atuh). Mereka terlahir dari berbagai macam didikan, antara lain didikan sumbing, merapi, merbabu, semeru, bahkan ada juga didikan argopuro (daku mah apa atuh (2) ). Jadi minder iya, jadi kepikiran juga iya. Kepikirannya kalo kalo nanti ditinggal gimana (tau sendiri anak gunung beneran, jalan bagaikan berlari diatas awan), kalo mau ngeluh sama siapa :( , kalo aku nyusahin mereka gimana ?, kalo aku jatuh kejurang gimana?

Okee, akhirnya setelah di rayu rayu sedemikian rupa sama temen saya (tadinya saya kekeuh gak mau), tapi apa daya kata temen saya 'LAWU ENAK KOK JALANNYA UDA JADI KAYA TANGGA, ADA WARUNGNYA JUGAK".

Monday, March 16, 2015

#WHPAlasPurwo - Jangan Takut Ke ALAS PURWO

"ALAS PURWO NATIONAL PARK"

(Tempat Ter ANGKER se Pulau JAWA)


Mumpung masi siang dan terik matahari masi menemani, saya beranikan diri untuk bahas sekilas tentang alas purwo. Banyak yang bilang mistis, kasat mata dan entahlah
Bagi warga Banyuwangi, Alas Purwo terkenal sangat angker. Penduduk sekitar sini meyakini kalo di Alas Purwo ini terdapat istana jin #WEH , pokoknya tempat seluruh jin yang ada di Pulau Jawa berkumpul. Gimana gak keren tuh WWJM (World Wide Jin Meet ).  Bahkan banyak warga sini  yang sering liat penampakan2 makhluk halus. Puji Tuhan banget waktu kesana kami gak diliatin yang aneh - aneh. Waktu sampai di Pintu gerbang Alas Purwo, hawa - hawa mistisnya mulai terasa, SINGUP. Saya pernah denger, kalo niat gak bener bisa disesatin aka gak bisa pulang atau muter muter rak nggenah. Jalan ke alas yang purwo ini rasanya jauh banget, gak sampai - sampai . Jangankan indomaret, warteg untuk berhenti sejenak pun nggak ada disini. 

Pada waktu kesana jujur saya gak tau apa2, temen saya yang kasi rekomendasi nggak ada bilang kalo alas purwo ini tempat berkumpulnya jin alam semesta. Bisa dibilang tempat ter - ANGKER se Pulau Jawa. Jadi saya taunya alas purwo mistis dan lain - lain ya setelah pulang hehe. Jujur kesabaran saya diuji di alas purwo ini, tepat nya perjalanan menuju Alas Purwo. Rasanya jauh sekali, dan enggak sampai2 yakinlah sobb. Tadinya sempet ngeluh dalam hati, jalan luar biasa terjal, gak sampai - sampai. Tapi setelah saya pikir - pikir "NIKMATI SAJA" jangan ngeluh, disini diajarin untuk menerima alam alas purwo apa adanya. Nikmatin aja gaes. Hawa yang singup dan sunyi (hanya 2 motor yang melintas, ya motor kami). Untungnya bensin masih ada dan ban gak bocor. 

Kenapa saya bilang jangan takut kemari ? Jangan hanya memandang sebelah mata "mistis", tergantung niat kita masing2. Niat kami adalah menikmati alam alas purwo, jadi Puji Tuhan jalanan di lancarkan dari berangkat sampe pulang.  Disini saya benar - benar merasakan alas yang masih perawan. Jalanan yang rusak, memaksa kita berjalan pelan, yang akhirnya membuat kita menikmati perjalanan. Dengan membayar karcis 6ribu kita bisa menyusuri alas purwo, sambil liat berbagai flora fauna, ayam hutan, babi hutan, burung merak, dan kamu. Menyaksikan fauna-fauna itu berkeliaran di jalanan, tsahh pokonya habis dari sini jadi puitis abis hahaha.

Saturday, February 21, 2015

#WHPbwiPulauMerah

       Puas istirahat dan bermain air aka keceh, kita melanjutkan destinasi selanjutnya ke Pulau Merah
Sepanjang jalan menuju Pulau Merah saya berimajinasi sendiri tentang Pulau Merah (karena belum sempet browsing waktu itu hehe), saya pikir Pulau Merah dominasi ke warna merah dengan pasirnya yang kemerah2an dan unyu gitu. Dan semua itu emang benar pemirsah Pulau Merah bakal nampak merah saat pasang surut air laut (matahari tenggelam) . Tapi sayang nya kami kesana pas panas2nya terik matahari (siang oblong), dan pasirnya warna putih (bukan merah ) yauda deh semua itu hanya bayangan. Tapi gak nyesel kok , BWI teteup indah dan mempesonah. Pasir putihnya yang bersih, airnya yang jernih sejernih kristal (kalo ini saya rada bohong), ombaknya yang besar (suka sekali lehaleha disini sembari dengar suara ombak), suasana sejuk yang disempurnakan dengan jejeran gunung hijau jadi berasa di surga. Hahaha. 

Monday, February 16, 2015

#WHPbwi - TELUK HIJAU

         Namanya juga mahasiswa semester akhir, jadi harus bisa bagi waktu..hehe apalagi kalo uda ngeblog, nagih !
Nagih (verb.) ---> keadaan dimana kamu asik dengan dunia kamu dan lupa sama buntelan masa lalu.
Nah karena sadar kalo ngeblog itu "nagih", jadi sebelum ngeblog mending kamu ketik2 apalah gitu buat masa depan,biar nantinya jadi menantu idaman mertua, aka skripshit. eh skripsweet.

        Yoman. Di malam selasa yang pahing ini saya bakal ajak kamu menjelajah indahnya #WHPbwi
#WHPbwi apaan sih? gorengan? makanan ? atau mainan ? bukan gaes. bukan. kamu salah.
Jadi #WHPbwi itu hashtag yang dibuat atas sumbangan pemikiran salah satu temen saya. Kalo gak salah Haikal namanya, itupun kalo belum berganti nama jadi Teguh. 
Yang artinya Weekend Hashtag Project Banyuwangi. Kenapa weekend ? karena kita disana hampir 1 minggu..itupun rasanya gacukup tau untuk menjelajah nusantara. Tautau uda hari pulang aja.

Saturday, February 14, 2015

"A girl should be two things: classy and fabulous." - Choco Chanel

Buat keseharian saya suka pake lip tint, eye brow, penjepit blumat (ofcourse!) sama bedak. hehe. Blush on kadang2, kalo lagi mood biar keliatan fresh aja. Kurang suka pake eyeliner... apa lagi kalo no waterproof.. pasti nanti jadi zombi. Jadi saya benerbener jadi wanita seutuhnya "Dandan" waktu hari Minggu. Sampe di ejek sama mbak kos, katanya saya cantiknya cuman di hari minggu doang. hahaha



Utama dan pertama. Gak bisa hidup tanpa ini. Yaps ! Penjepit Blumat.
Bulu mata saya dasarnya panjang, tapi lurus.. jadi kaya sapu ijuk. Ditambah mata saya yang kaya garfield. Kalo gak pake ini..entah apa jadinya. Bagi saya, kalo uda pake penjepit ini gaperlu pake eyeliner ato maskara. Asal bulu mata naik keatas sudah bahagia sekali hehe.


Untuk liptint, saya percayakan sama etude. Jadi kalo dipake kaya meresap gitu..langsung kering, nyatu sama warna bibir, warnanya tahan lama, aromanya juga manis banget kaya permen.

Friday, February 13, 2015

Meet Again.

Selamat malam  ! 


      Sudah lama sekali tidak ngeblog. thats why? lupa password. Sedih banget. Hayati sampe lelah bang, jalan pulang gak inget, ini password juga gak inget. Saking lamanya gak ngeblog, bingung mau nulis apaan, serius ini gak bohong ! Biasanya saya ngeblog pakai bahasa yang sok gawl, biar keliatan asik, seru, nan menyenangkan haha (itu dulu).Sekarang uda 21, jadi no alay2 lah ya hehe. I born to be real. Yaitulah kehidupan ada kalanya ababil, labil, dan stabil. Banyak banget pengalaman baru yang pengen saya share. Pertama2 saya share yg ini dulu aja kali ya, iya ini dulu aja.